Resiko Trading Forex Yang Perlu Anda Pahami

Tentu saja dalam dunia investasi tidak terlepas dari risiko. Hukumnya adalah bahwa semakin besar kekuatan keuntungan, dan oleh karena itu semakin besar kekuatan risiko. Demikian pula untuk perdagangan forex. Forex adalah jenis investasi dengan risiko tertinggi. Disebutkan secara luas di beberapa sumber. Keuntungan valas lebih kuat daripada deposito, saham, atau investasi lainnya. Namun, risiko perdagangan valas meningkat.

Menurut hasil beberapa survei, termasuk yang dilakukan oleh AMF France, 90% trader mengalami kerugian. Atau Anda bisa berasumsi bahwa hanya satu dari sepuluh orang yang terjun ke forex trading berhasil.

Baca Juga :  Daftar Investasi Saham Syariah Terbaik 2021

Anda takut, kan? Ya, ini adalah fakta. Suka atau tidak suka, kami membutuhkan Anda untuk memahami dan menafsirkan statistik di atas dengan benar. Tetapi forex bisa saja meraup keuntungan yang banyak, dan meskipun tidak mudah, bukan berarti tidak mungkin. Beberapa sudah sukses di Forex, tapi kita juga bisa mengikuti jejak mereka. Salah satu rahasianya adalah memahami risiko sebelum memasuki perdagangan valas.

Baca Juga :  Cara mudah berinvestasi emas

Risiko trading forex biasanya muncul dari empat faktor: fluktuasi harga di pasar forex, penggunaan leverage, broker forex, dan keadaan pikiran kita sendiri sebagai trader.

Risiko Perdagangan Forex 1: Volatilitas

Karena nilai tukar (harga) antar mata uang berubah hampir secara konstan, Anda dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan valas. Besarnya fluktuasi harga ini disebut volatilitas.

Pasangan mata uang dengan volatilitas rendah sulit untuk diperdagangkan. Di sisi lain, semakin besar volatilitas harga pasangan mata uang, semakin banyak keuntungan yang bisa didapat trader darinya. Namun, pada saat yang sama, risiko perdagangan valas dalam mata uang tersebut bahkan lebih besar karena potensi kerugian yang meningkat.

Baca Juga :  Twibbon Populer Terbaik Yang Sedang Tren

Jenis-jenis fluktuasi harga di pasar forex dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Anda dapat melihat volatilitas harga harian, mingguan, dan bulanan untuk pasangan mata uang yang berbeda.

Volatilitas tertinggi adalah XAU/USD (emas vs dolar AS) dan volatilitas terendah adalah EUR/CHF (euro vs CHF). Anda dapat menarik kesimpulan dari data ini.

Baca Juga :  Aplikasi Paling Ampuh Intai WA Pasangan 2021

Volatilitas yang rendah berarti pergerakannya hampir stagnan, sehingga akan sulit untuk mendapatkan profit dari day trading pada pasangan EUR/CHF.
Kekuatan profit dan resiko terbesar dari trading forex dapat ditemukan di XAU/USD.

Ini disukai oleh beberapa pedagang Indonesia karena volatilitas XAU / USD yang sangat tinggi. Namun, trader yang memilih trading forex berisiko rendah cenderung menjadi pasangan mata uang dengan volatilitas sedang seperti GBP/USD, AUD/USD dan EUR/USD. Anda juga bebas memilih mata uang yang ingin Anda perdagangkan, tergantung pada jumlah risiko yang dijamin.

Baca Juga :  Aplikasi Saham Terbaik untuk Pemula 2021

Risiko Perdagangan Forex 2: Leverage

Perdagangan valas menggunakan mekanisme perdagangan margin. Perdagangan margin adalah mekanisme yang memungkinkan Anda untuk melakukan transaksi hanya dengan menggunakan jaminan (margin = jaminan). Pialang memberikan “leverage” untuk menumbuhkan dana margin menjadi dana perdagangan yang lebih besar.

Baca Juga :  5 Platform Crypto Terbaik Di Dunia Serta Indonesia

Dengan menggunakan mekanisme ini, trader bisa mendapatkan keuntungan yang besar walaupun dengan modal yang kecil. Mengapa? Lihat contoh berikut. Misalnya harga pair GBP/USD adalah 1.6000, modalnya adalah 100.000 dan pergerakan hariannya adalah 100-200 pips. Oleh karena itu, contoh penghitungan laba ketika untung adalah (1.6200-1.6000) x 100.000 pound = 2000 pound.

Baca Juga :  Cara Trading Emas Untuk Pemula

Bagaimana jika saya menggunakan mekanisme margin atau leverage?

Dengan mekanisme margin, Anda dapat berdagang hanya dengan sedikit modal yang Anda butuhkan. Misalnya, broker menerima margin 1% (leverage 1: 100). Oleh karena itu, pada contoh di atas, Anda hanya dapat berdagang dengan modal 1% x 100.000 =  1000 dan kekuatan keuntungannya sama. Hingga 2000 pound.

Baca Juga :  Aplikasi Paling Ampuh Intai WA Pasangan 2021

Forex ukurannya hampir sama, jadi selain kekuatan profit, ada juga kekuatan loss. Jadi jika Anda memiliki modal 100, Anda bisa mendapatkan untung atau rugi 200 setiap hari. Dengan begitu, modal Anda bisa hancur hanya dalam beberapa hari, menit, atau jam. Dengan kata lain, alat leverage tidak hanya dapat membantu pedagang bermodal rendah menghasilkan keuntungan, tetapi juga membuka peluang kerugian yang lebih besar dari modal. Oleh karena itu, agar risiko trading forex tetap rendah, Anda perlu berhati-hati untuk tidak memilih leverage yang terlalu tinggi.

Baca Juga :  Perusahaan Sekuritas Terbaik dan Paling Menarik

Risiko Perdagangan Forex 3: Broker Forex

Hal lain yang meningkatkan risiko adalah trader dapat memulai trading forex dengan cepat dan hampir seketika. Ya, sekarang pialang dapat dengan mudah menyetor uang dengan pedagang yang benar-benar baru (pemula) dan juga menawarkan bonus, modal perdagangan lainnya, dan hadiah.

Baca Juga :  Daftar Investasi Saham Syariah Terbaik 2021

Dalam hal ini, trader perlu berhati-hati jika broker forex sebagai perusahaan bisnis ingin mendapatkan keuntungan. Mereka tidak mengadakan promosi besar-besaran tanpa menginginkan keuntungan yang lebih besar. Karena itu, periksa aturan jika Anda ingin menggunakan bonus atau promosi broker.

Anda juga harus berhati-hati jika merasakan bonus ukuran yang luar biasa, namun syarat untuk mengklaimnya tidak jelas. Meskipun benar bahwa rencana promosi untuk memperluas nama pialang memiliki bonus nyata, ada juga bonus yang menyesatkan. Karena itu, jika jumlahnya tidak masuk akal, Anda perlu berhati-hati untuk tidak terjebak.

Baca Juga :  Aplikasi Saham Terbaik untuk Pemula 2021

Risiko Perdagangan Forex 4: Pedagang Individu

Trader dapat memulai trading hanya dalam beberapa hari atau jam, tergantung pada kebutuhan mereka. Sebenarnya, untuk sukses sebagai trader, Anda harus belajar Forex Trading Plus terlebih dahulu. Terlalu dini sama saja dengan bunuh diri. Anda dapat melihat bahwa dana (modal) disita. Ini adalah bahan evaluasi yang efektif karena tidak menguntungkan untuk menginvestasikan sejumlah kecil uang. Namun bagaimana jika uang yang diinvestasikan ternyata sangat besar? Pasti sangat menyakitkan.

Baca Juga :  5 Platform Crypto Terbaik Di Dunia Serta Indonesia

Forex adalah mode investasi yang berdampak. Ambiguitas meningkatkan risiko perdagangan valas. Di sisi lain, semakin dalam Anda, semakin menjanjikan Anda jika Anda terbiasa berdagang dengan pasar.

Oleh karena itu, bersabarlah dan jangan terburu-buru untuk mendalami dunia forex trading. Jangan tergiur dengan keuntungan dan janji keuntungan yang besar. Memang, janji untung besar bisa menjadi motivasi yang sangat menarik untuk trading forex, tapi karena itu seperti “orang buta yang ingin lari ke jurang”, informasi yang tepat dan latihan Bila tidak disertai. Untuk Penghematan Trading Forex, baca Panduan Menghindari Kerugian Forex, kemudian berlatih dengan Akun Demonstrasi Forex Anda untuk meningkatkan keterampilan Anda.

Baca Juga :  Cara Trading Emas Untuk Pemula

Jika Anda tidak memahami istilah khusus Forex di halaman ini, seperti volatilitas, deposit, broker, Anda dapat mengakses kamus Forex. Gunakan kamus Forex ketika Anda menemukan kosakata baru untuk pengetahuan maksimal.

 

 

Artikel Terkait: Saham Forex - Aplikasi Forex - Broker Forex Terbaik - Broker Terbaik - Investasi Forex - Trading Forex Adalah - Broker Trading Terbaik- Forex Adalah -